Saturday, October 3, 2009

mencari ketenangan di jalan-NYA



Ketika malaikat -malaikat sedang bertasbih dari setiap pintu-pintu langit ,

Bergetar sayap-sayap mereka ,

kemudian malaikat -malaikat tersebut mengadu kepada Rabbnya,

"Ya, Allah Ya Tuhan kami, cahaya keindahan apakah yang baru saja melintasi kami,

yang terangnya nyaris sama dengan keindahan wajah-Mu, sehingga sayap-sayap perkasa kami dibuat kaku olehnya ?!

Dari balik singgasana-Nya kemudian Ia berfirman :

"Cahaya itu adalah doa yang diucapkan lidah seorang hamba-Ku yang teraniaya !"...."Keperihan jiwa telah membawa hatinya pada-Ku !"

"Aku bangga kepada jiwa ini !...disaat Aku mengujinya dengan dua jenis rasa lapar..dia selalu bersyukur dan berbaik sangka pada-Ku!"

"Tahukah engkau dua rasa lapar itu ?!",

aitu ketika seorang hamba ditimpa oleh seksa kelaparan yang teramat, maka jiwanya berkata pada-Ku :

" Sang Terkasih sedang bertandang dirumah jiwaku, ketukan Tangan kasih Nya menyapa ususku yang selalu suci , maka ketika aku mati, bukan engkau yang mencabutnya, tapi Dia yang menjemput nyawaku disini!"

Lapar kedua ; aitu saat ia diuji oleh rasa kenyang, maka jiwanya berkata pada-Ku ;

"Yang Maha Pemurah telah memberikan rezekiNya yang telah dijatah padaku , maka aku tidak akan merebut diluar selain apa-apa yang telah ada dalam genggamanku,

kemudian hadiah pemberianNya- kubagi lagi pada sesama sebagai rasa syukur ku kepada-Nya !"

"Tahukah ' rezeki ' yang hambaku maksud dipenghujung ajalnya ini , wahai malaikat ?!..iaitu sesenduk kerak nasi, yang berkuahkan airmata syukur !"

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

click it if you're a true blogger